Temukan Hal Unik Ini Saat Kamu Berlibur ke Berastagi


Assalamu’alaikum teman-teman!


Libur hari Raya Idul Fitri tahun ini, request saya ke Sang Kakak tetap jalan-jalan ke Medan! Iihh, pingin banget nonton film Aladdin. Untuk saat ini, Aceh belum ada bioskop. Nggak tau kalau nanti, bisa jadi sudah ada. hehe…

Gaiss… Kamu tau nggak, apa yang paling menguji kesabaran saat ke Medan? Selain sabar nahan macet yang luar biasa. Ada satu lagi, nih! Hmm.. cuma di Medan, saya harus arahin tas selempang ke depan, dan dipegang erat-erat. Kalau tidak, pasti bakalan nggak sadar kalau tiba-tiba udah di tangan pencopet aja, tuh. Sadis, euy!!


Pukul 15.30 wib, kami tiba di Medan. Karena macet, ditambah lagi momen lebaran. Huff.. perjalanan ini menjadi sangat lama. Eits.. tujuan awalnya, sih emang ke Medan. Tapi mumpung ada yang nyetir, sekalian aja ke Berastagi.

Berkeliling  kota Medan, singgah sana-sini, hingga azan magrib pun tiba. Kami memilih sebuah Masjid untuk menunaikan salat.     Beristirahat sejenak hingga tiba Isya sembari menunggu hujan reda.

“Malam ini nginap di Medan!”
Menurut saya, penginapan ini cocok lumanyan keren, namanya Alam Indah Hotel, Medan, Sumatera Utara. Letaknya juga stategis, dan recommended, deh untuk kamu!

Pagi hari, kami langsung tancap gas menuju Berastagi. Untuk liburan ke Berastagi, ini baru pertama sekali. Dulu masa sekolah cuma pernah melintasi saja saat hendak berlibur ke Danau Toba.

Wuidih… macetnya tetap awet, nih!  

Di mana letaknya Berastagi?
Berastagi merupakan salah satu kota di Sumatera Utara yang berhawa sejuk. Lokasinya nggak terlalu jauh dari kota Medan. Untuk akses ke sana, selain menggunaan kendaraan pribadi, kamu juga bisa menggunakan bus Sinabung atau Sutra yang harganya relatif murah meriah. Busnya unik, gaiss! Mirip bus di film-film India.

Tapi jika ingin lebih banyak mengunjungi tempat wisata di sekitar kabupaten Karo ini, lebih baik menggunakan kendaraan pribadi.

Apa Hal Unik Yang Ada di Berastagi?
>> Tempat Wisata
Di Berastagi punya banyak tempat wisata, gaiss. Tapi emang yang tereksplor keluar hanya beberapa saja. Bisa jadi karena letaknya yang saling berjauhan.


Saat ke Berastagi, kami hanya sempat singgah di tempat ini saja, yaitu di Taman Alam Lumbini dan Pasar Buah/ pasar oleh-oleh Berastagi. Ada juga beberapa tempat lain yang letaknya di pinggir jalan, jadi kamu bisa melihat langsung destinasinya, seperti Bukit Kubu, Bukit Gundaling, Funland Mickey Holiday, dan beberapa destinasi lainnya.

Untuk ke Danau Lau Kawar, air terjun Sikulikap, pemandian Sidebuk-debuk, museum Pusaka Karo, dan air terjun dua warna ini jalur aksesnya beda lagi, dan nggak cukup waktu sehari.

>> Kebun Raya Tongkoh
Di sini kamu bisa bebas petik buah stroberi, jeruk, dan markisa. Buah yang kamu petik ini bisa langsung dinikmati di lokasi atau di bawa pulang. Eits, nggak gratis, ya!
Kata suami kakak, “Rasa stroberinya berubah jadi acem kalau udah sampe ke kampung,”

>> Borong Sayur dan Buah Segar
Hore…ini nih, tujuan pertama kami ke Berastagi. Saya dan kakak termasuk vegetarian, kalau makan, nggak sah kalau nggak ada sayur.

Di berastagi, kami borong banyak!!! Harganya murah meriah dan jenis sayurnya pun langka dan unik. Lima ribu, sepuluh ribu, harganya berputar di situ-situ aja. Puas banget! Andaikan bawa truk, udah di borong, tuh.

Kalau buah, harga yang relatif murah itu buah alpukat, jeruk manis, terong belanda, dan kesemek (oleh-oleh khas Berastagi).

>> Ada banyak kuda
Diseputaran pasar ini,  kalau kamu berniat, para pelaku wisata juga nyediain kuda. Kamu akan di bawa jalan-jalan oleh guide untuk keliling pasar Berastagi dengan menunggaki kuda. Ada banyak kuda! dari Emak, Ayah, sampai anak kuda juga ada.

>> Uji Adrenalin lewat Bus Sinabung
Gilee… ini mah bukan uji adrenalin lagi. Tapi udah pasrah kalau busnya jungkir balik atau masuk jurang. Makanya untuk bus Sinabung ini orang menyebutnya Raja Jalan Medan. Jalan macet, padat, lewat, sekayak ban busnya nggak nyentuh jalan. Nah, di atap bus udah jadi langganan tempat anak-anak remaja. Saat busnya berhasil menyalip mobil lain, anak-anak ini jadi tim hore-hore.
Suara klakson telolet paling kencang itu, yah cuma di bus ini!



Nah, Bang Oni (driver mobil kami) juga nggak mau kalah dari bus Sinabung. Gilee… ini jalan macam milik mereka. Kita di dalam mobil, cuma bisa jadi penonton yang mulutnya ketawa tapi hati istigfar.



>> Susahnya nyari Masjid
Namanya juga ke tanah Karo. Di sepanjang jalan menuju Berastagi, saya hanya melihat dua masjid saja. Sedih juga karena masjidnya kurang terawat, padahal wisatawan lumanyan banyak yang singgah untuk shalat.

Perjalanan pulang dari Berastagi ke Medan diguyur hujan lagi. Kami singgah shalat Ashar di salah satu masjid. Ya Allah, udah hawa berastaginya dingin, ditambah hujan, lengkap dinginnya sekayak kambing takut air. Nyentuh airnya butuh komat-kamit, dingin, euy!

Udah, sampai di sini aja dulu bagi-bagi kisahnya. Nanti pas jumpa langsung, kita sharing lagi, yo!

26 komentar:

  1. Balasan
    1. hahaha...
      kapan2 kita rihlah flp ya ke sini

      Hapus
  2. Waah, yang terakhir uji adrenalin. Aku malah jadi keinget salah satu bus legend yang dari jawa timur tujuan jogja yang subhanallah benar-benar membuat senam jantung.

    BalasHapus
    Balasan
    1. sangat mas, terheran2 di buatnya. padahal jalurnya kecil dan sempit

      Hapus
  3. Medan, masuk list kunjungan nih, secara tak sekalipun daku pernah menyentuh tanah Sumatera. Kabulkan Ya Allah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamiin.. semangat ya mba, semoga tercapai keinginannya

      Hapus
  4. Balasan
    1. iya mas, suara klaksonnya juga bikin copot jantung, haha

      Hapus
  5. Naik kendaraan umum di Sumatera Utara atau Medan dan sekitarnya butuh ekstra waspada supaya bisa mengingatkan abang-abang sopirnya haha.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba, karena jalan lintasnya juga kecil dan banyak lubang, hehe

      Hapus
  6. Itu remaja yang suka naik ke atap bus, nyalinya perlu diacungi jempol hhe

    Tapi sayang sekali ya mesjidnya kurang terawat. Semoga dinas setempat bisa menaruh perhatian lebih untuk ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. remaja ini seperti nggak ada beban hidup, mas. haha
      iya mas, maklum pun kan di tanah karo yg mayoritas non-muslim

      Hapus
  7. ini yang benar nulisnya Berastagi atau Brastagi sih, kau kok bisa baca dan melihat tulisannya Brastagi, hehehe. Jeruknya nih aku suka banget, sampai juga dijual ke Bengkulu

    BalasHapus
  8. Wah, sy mau borong macam2 buah ah kalau ke Berastagi. Kebetulan suka sekali makan buah. Sayangnya, di sana susah cari masjid ya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah mba, Islam memudahkan musafir, jadi shalatnya bisa kita jamakkan mba..

      Hapus
  9. Brastagi ini hits banget ya di Medan, mungkin kayak puncak di Bandung ya banyak buah dan sayur segar dan jadi tempat peristirahatan orang dari kota

    BalasHapus
    Balasan
    1. bener mba Dew.. kalau musim libur, rame banget mba

      Hapus
  10. Saya kalau ingat Brastagi, ingetnya sirup markisa lho, sayang ga dibahas di sini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. hahha... iya mba, karena gak ada beli sirup markisa. cuma ada beli aqua asli dari pegunungan..wkwkwk

      Hapus
  11. Udah sampe Berastagi aja Mb tinaa, gak meet up kita yak 😍

    BalasHapus
    Balasan
    1. mba orang sana ya mba?
      waduh, lupa tak kabarin, haha

      Hapus
  12. Pernah ke Medan tapi belum sempat jalan-jalan. Tempat wisatanya bisa jadi rujukan ini. Thanks

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas, cuacanya juga dingin, asik buat wisata,

      Hapus
  13. Busnya menarik, dan kudu banyak2 istighfar saat naik hehehe

    BalasHapus

Diberdayakan oleh Blogger.