Butuh koleksi buku bagus dan lengkap? ke Gramedia Aceh saja


Pernah gak sih kalian bermimpi seandainya toko buku terbesar juga hadir di Aceh? Jika pernah, berarti kita punya mimpi yang sama. Semenjak pindah sekolah ke Kota Langsa, saya mencoba untuk membuka pikiran agar haus dalam menuntut ilmu, namun hasilnya jadi berbeda karena di Langsa sangat sulit menemukan buku-buku bagus, bahkan perpustakaan wilayah pun tidak ada lagi di sini. Perpustakaan sekolah hanya menyediakan buku-buku paket untuk mata pelajaran sekolah. Dan itu pun buku yang hanya boleh dipinjam paling lama satu semester saja. Makanya tidak heran jika guru selalu menyuruh kami untuk memindahkan isi dari buku paket ke buku tulis, lalu di paraf.

Ilmu dan wawasan yang saya miliki cukup terbatas dan itu saya sadar saat harus berkompetesi dalam memperebutkan juara terbaik tingkat Provinsi Aceh antar kota/Kab. Siswa-siswa di Kota Banda Aceh, Sabang, dan Lhoksemawe, ketiganya adalah saingan terberat kala itu. Akhirnya kalah telak. Dan ini pembelajaran serta pengalaman berharga hingga kemenangan tahun berikutnya berhasil mengantarkan adik kelas saya meraih  juara dua setelah mempelajari caranya.

Pendidikan yang anak-anak kota dapatkan sangat jauh dengan pendidikan di kota saya. Pegangan buku yang mereka pelajari tidak ada dalam buku pelajaran kami. Tidak sekadar ilmu mata pelajaran, wawasan mereka tentang dunia pun yang membuat saya tetahee-tahee mendengarnya. Benar kata pepatah, buku adalah jendela dunia.

Sedangkan di sini, toko buku baru hadir di kota Langsa saat saya sudah duduk di kelas 3 SMA, itu pun lebih banyak digunakan sebagai tempat penyewaan komik dan novel. Ada satu lagi toko buku yang akhirnya harus tutup karena sedikitnya peminat. Perpustakaan yang pernah ada harus dipindahkan ke daerah. Janjinya akan dibuat perpustakaan baru, namun sampai sekarang belum juga ada. Dan saya cukup beruntung saat melanjutkan studi di Ibu Kota. Di sini, sebulan sekali selalu ada buku baru yang terbeli. Menyisihkan uang jajan demi buku. Dan pilihan buku pun sangat beragam. Saya bisa keluar-masuk toku buku, memilih buku-buku yang diinginkan, asalkan tabungan sudah mencukupi, memilih pun terasa mudah.
Buku-buku terbaik yang ingin sekali dimiliki.. huhu (Koleksi Gramedia Banda Aceh)
 Saya jadi ingat, dulu pernah mengunjungi toko buku saat usia sekitar 10 tahun. Toko buku terbesar di Medan, Gramedia. Takjub yang luar biasa, tidak rela rasanya meninggalkan toko buku terlengkap ini, ditambah lagi pilihan terbatas dan hanya boleh memilih satu buku saja diantara puluhan buku lain yang ingin dimiliki. Dan ini cukup menyesakkan saat dikenang. Mungkin saat itu, pemikiran orang tua saya sedkit berbeda dengan pola pikir old zaman now.
Koleksi buku Buya Hamka -penulis favorit- ada di rak ini, kepingin banget... (Koleksi Gramedia Banda Aceh)
Ketika Bapak ke Medan, saat ditanya sama beliau, “mau dibelikan buku apa?” Jujur di sini saya bingung mau jawab apa. Saya tidak kenal buku apa yang bagus, siapa penulis terbaik. “Terserah Bapak saja,” jawab saya. Palingan hanya Adin –Abang kedua- yang memesannya. Adin punya cara uniknya sendiri, ia diam-diam melirik rak buku di rumah teman dan tetangga, melihat buku-buku yang bagus, menulis judul, penulis, dan penerbitnya, lalu dititipkannya ke Bapak untuk dibelikan saat ke Gramedia Medan nantinya.

Dua bulan sekali jika ada keperluan saja Bapak ke Medan, dan itu pun cuma menginap satu malam. Mencari kebutuhannya kadang cukup menyita waktu sehingga tidak sempat lagi ke Gramedia. Dan kami harus memahami hal itu, karena perjuangan ke sana cukup berat bagi Bapak yang harus mengejar waktu dan macetnya luar biasa.
***

Sekarang tidak perlu rempong lagi, Gramedia telah hadir di Ibu Kota, Banda Aceh. sejak Opening tanggal 20 Desember 2017, hingga hari ini jumlah pengunjung Gramedia cukup banyak. Berkunjung ke sini antara malas masuk dan malas keluar. Kemarin saat hendak membayar di kasier, seorang ibu berdua dengan anaknya, mereka memborong buku hingga 2 juta. Yang di depan saya belanja hingga ratusan ribu untuk buku dan kebutuhan sekolah anak-anaknya. Wow..ini fenomena yang baru mungkin bagi saya, saat ini orang-orang mulai kehausan untuk ilmu.

Beragam jenis koleksi buku ada di Gramedia Banda Aceh Lantai 2, buku sains, agama, history, bisnis, panduan memasak, buku anak-anak, komik, novel islami, novel baperan, kisah inspiratif, Al-quran, buku sekolah, pokoknya lengkap di sini.

Semoga kebiasaan ini tidak hanya dibeli lalu dipajang saja, tetapi benar untuk dibaca. Dan semoga lagi toko buku di Aceh ini semakin banyak peminatnya. Terima kasih Gramedia sudah hadir di kota kami untuk koleksi buku terlengkap dan terbanyak. Anak-anak Aceh harus cerdas. Sekolah yang tinggi bukan jaminan; tetapi kepandaian, kecerdasan, dan berwawasan adalah jaminannya.

silahkan cari buku keinginan Anda di sini


Note:
Jika teman-teman mempunyai buku banyak dan sudah tidak dibaca lagi, mungkin bisa disumbangkan ke adik-adik kita yang belum mampu membeli buku, agar kita cerdas bersama-sama. Salam literasi!!

Koleksi di Gramedia Banda Aceh di Lantai 1 dengan beragam pilihan, mulai dari alat musik, alat olah raga, kebutuhan ATK sekolah, tas, sepatu, mainan, dan banyak lagi ada di sini..... (Paling lama nongkring di depan rak ini... haha, )


*tetahee-tahee : Terheran-heran

astina ria

Phasellus facilisis convallis metus, ut imperdiet augue auctor nec. Duis at velit id augue lobortis porta. Sed varius, enim accumsan aliquam tincidunt, tortor urna vulputate quam, eget finibus urna est in augue.

27 komentar:

  1. Alhamdulillah, Gramedia sudah masuk Aceh ya. Masuk Gramedia itu kaya masuk surganya pecinta buku ya. Bisa betaaah berjam-jam.

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mba... senang banget, gak tega pulang, gak tega juga lihat uang di dompet... wkwkwkw

      Hapus
  2. Euforia masyarakat Aceh menyambut toko buku terlengkap sangat luar biasa. Salut deh buat minta baca orang Aceh, semoga ini bisa bertahan lama ya. Ternyata penggemar Mr. Hamka juga ya, nanti kita carteran buku2nya ya :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. asiikkkk... boleh kak, dengan senang hati

      Hapus
  3. Alhamdulillah... sekrang toko buku sudah merambah ke daerah-daerah.
    Gorontalo juga kemarin sudah punya Gramedia. Belum lama. Tapi sudah bersyukur ada toko buku yang komplit di daerah.

    Happy reading Mbak...
    Mari menebar semangat membaca.

    Salam,

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya mas... biasanya kalo butuh buku bagus, selalu nitip sama kawan..
      yok main ke Aceh, mas

      Hapus
  4. Wah saya baru tahu kalau Gramedia baru masuk di aceh. Dari dulu memang gramedia selalu menjadi pilihan kalau mau beli buku-buku bacaan

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha... iya
      akhirnya terkabulkan doa kami-kami.. hehe

      Hapus
  5. Waaah... Akhirnya. Bbrp pelanggan online shop saya dari Aceh.. katanya d Aceh agak sulit cari pernak-pernik online.. Alhamdulillah Aceh mulai berbenah...

    BalasHapus
    Balasan
    1. iya betul.. makanya sering kali pesan online, itupun kalo beli banyak mba, coz berat di ongkir.. hehe

      Hapus
  6. Asyik... udah ada Gramedia, jadi gampang ya kalo beli buku. Dulu, zaman2 SMP-SMA aku suka pinjam buku di Taman Bacaan gitu. Pas kuliah baru deh ngerti beli buku ^^ Kalo aku biasanya suka baca di PUSDA juga kak. Buku-buku bagus2 kok. Di sana ada perpusda juga ga kak??

    BalasHapus
    Balasan
    1. Kalau di kampung, gak ada lagi kak, dulu ada tp cuma bentar, dan bukunya gak mantap2.. Pas hijrah ke banda aceh baru bahagia luar biasa.. Haha

      Hapus
  7. waaaw.... itu beneran di GM ACEH? rentetan buku yang bagus di bagian foto pertama dan kedua kak...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya bg ilham.. Saya suka x yang itu, wkwkw

      Hapus
  8. Sejak launching udh dua kali ksni kak, tp bru berhasil beli stu buku (majalah NG-red). Suka sama desain Gramedianya, tp msih bnyak kosong bukunya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Haha... Krn baru dekmat, ntar pasti nambah2 terus kalo peminatnya pun nambah, ya kan? Hahah

      Hapus
  9. Senang ya kalau banyak buku begini. Aku sendiri dengan kesibukan saat ini udah jarang baca buku kesukaanku nih. Pengen banget bisa rajin baca lagi hehe...tapi Seminggu tetap baca buku sih. Perpusda jadi tempat inceran hehhe

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hehe... Iya mbak, kadang jadwal kerjaan numpuk bikin gak sempat lagi baca buku ya..

      Hapus
  10. Wah alhamdulillah asyiik, seru banget mmg kalau ke GM.. Smg suatu saat bs berkunjung ke Aceh. Dan buku saya nangkring di rak buku GM Aceh. Aamiin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aamin.. kalo bukunya uda nangkring, kabari ya mba...
      biar jd orang pertama yg selfi sama buku mba Aisya.. wwkwkw

      Hapus
  11. kayaknya dalam seminggun ini asyik bolak balik kemari aja ya tin...

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha... gak juga bg, harus nahan lihat isi dompet bg

      Hapus
  12. Wahhh akhirnya ada di Aceh.. Dulu masih bela-belain ke Gramedia di GI buat liat-liat komik hahaha... Bakalan sering ke Gramedia nih buat cuci-cuci mata liat buku baru :)

    BalasHapus
    Balasan
    1. haha.. hati-hati kena serangan jantung dan kanker ya irfan..

      Hapus
  13. Barokallah, akhirnya Aceh punya Gramedia ^^ kapan aku ke Aceh ya ? Semoga segera :-)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Alhamdulillah, terima kasih mba... ayo mba main-main ke Aceh..

      Hapus
  14. Labels are really awful thing. This additional information is really helpful, especially when you work at the office.

    BalasHapus