Isi Ketupat (Separuh Jiwa Kembali)

      Setelah menjalankan beberapa tahap persidangan. Akhir cerita terpilihlah seorang gadis manis yang akan mengemban tanggung jawab dalam dunia globalisasi ini. Tanggung jawabnya berat banget sih, seberat batu kerikil yang menggunung. Aji gile, apes lah, ini pertama kalinya. Malah tiap ada seminar bertemakan Leadership gak pernah ikut. Toh, sekarang harus jadi leader. Huik...

Yang pertama-tama dan yang paling utama, syukur kehadirat Allah SWT. Dan tak lupa pula salawat dan salam kepada pejuang peradaban islam, Nabi Muhammad Saw. Salam penghormatan saya ucapkan kepada....bla-bla.... salam penghormatan saya kepada...bla-bla... salam penghormatan saya kepada...bla-bla... dan salam super saya ucapkan kepada orang yang selalu berjuang di jalan Allah, mempertaruhkan segenap jiwa-raga demi manusia-manusia akan haus ilmu dunia kepenulisan. Pengorbanan yang tiada tara. Kerempongan yang tak terkalahkan.

Wuiihhh... kurang lebih selama satu bulan ini kesibukannya melebihi Pak Rektor. Melebihi artis lokal. Show dimana-dimana antara ada dan tiada. Maksudnya kalau artis udah jelas show nya di atas panggung. Nah, kalau aku show nya di atas motor, sekolah, kampus, sampe ke anak TK. “Adik-adik, ada yang suka menulis? Mau tau caranya biar bisa buat buku?” kepo banget, santri aku malah tertawa.
Blup masuk si santiwan tingkat SD. “Cara nulis surat izin gak sekolah, gimana Umi?”

Jam 07.00 menghilang dari kos. Jam 18.40 nonggol lagi dikamar. Jam 02.00 mimpi buruk di atas kasur. Besoknya gitu lagi. rute perjalanannya panjang bingit. Keluar-masuk kota. Motor aku sampe terbatuk-batuk. Nah, pas perjalanannya ke Indrapuri, aku tukaran motor sama Nawra. Kasian si Bella kalau dibawa perjalanan jauh. Bunuh diri di pertengahan jalan. Start dari kos jam 07.00, tiba di indrapuri badan aku dan Aya udah beku. Semacam jalan-jalan di salju tanpa pake sweter. Begitulah kira-kira. “Ngomong-ngomong, di Aceh kapan ya turun salju?”
Selama aku nongkrog dalam dunia organisasi sejak kuliah pertama kali. Ini yang pertama kali ada yang perhatiannya ngalahin keluargaku. Hebat kan? Ibu saja gak pernah tanyain aku nya udah makan belum. Jangan capek kali ingat sama penyakit lama bakal muncul lagi tuh. Palingan cuma si Abang yang selalu ingatin, “Nyan, menyo ketahuan ka tubit malam, kapreh beuh.”

Tuingg... namanya tuh sesuatu, bisa dipanggil Cut, Atha, or Cut Atthahirah (double “t”). Rempong emang, tiap ketemu cuma ada satu di awal atau di akhir pertanyaan, “Udah makan?” terus kalau jawabnya belum. Nah, panjang lebar tuh sampe satu sks pertanyaan dan pernyataan. Beuh... aku cuma bisa manyun doang. Nah, dibalik perhatiannya yang panjang lebar itu. Ia juga cool banget. Yang paling keren, gayanya macho abis. Yang beginian yang paling dicari. Gak kalem kucing garong gitu.. haha. Cut, pertahankan gayamu itu ya.
Selama proses dalam mempersiapkan acara besar plus-plus nasional ini. Alhamdulillahirabbil’alamin, Ia banyak membantu selaku ketua acara. Menyedihkan sih, nasibnya tuh mirip IRT yang harus masak pagi-siang-malam, trus nyuci baju anak-anak dan suami, ditambah lagi beresin dapur, segala ruang, halaman. Dan sore harus pulang sebelum magrib. Ecek-eceknya nyambut suami pulang. Haha.. sabar ya Cut, guek juga pernah ngalamin nasib macem lo, Alhamdulillah cuma 1 tahun. Hitung-hitung, itu pengalaman biar pas menghadapi dunia beneran udah siap 100%.

Bidang acara ini paling merempongkan sejagad raya. Susun scedul acara, nyari pemateri, dan yang paling kepo itu urusan nyari tempat. Aula or Auditorium, pas tempat gak pas harga. Kalau urusan nyari tempat, semua panitia ikutan GEGANA (gelisah galau merana). Aku, Helka, Aya, Aulia, ini beneran pejuang tangguh, nyari tempat sampe keliling pelosok Banda Aceh udah terjelajahi lengkap dengan laporan hasil survei.

    Lanjut bidang Humas. Owalah... Pj nya tuh Ibu pejabat yang sibuknya sejagad Banda Aceh – Aceh Besar. Orang yang paling disegani dalam FLP Banda Aceh, tapi paling sering kena bully sama ABG (anak baru galau). Aini Aziz Beumetuah. Beneran gak bisa diungkapkan, pokoknya beliau punya ciri khas yang super beda. Unik menghebohkan. (Kak Aini sorry beuh). Di Humas, ada juga nih. Pria berkaca mata si operator selama dua hari yang kerjaannya nangkring melulu depan laptob bercover Hulk. Aditya Fitrianto sang penakluk video. Separuh jiwa kerjaannya buatin video orang melulu. Ntah kapan buatkan untuk sendiri.
Humas ini termasuk bidang yang super melelahkan. Proyeknya siapkan brosur atau publikasi acara, lanjut share di medsos, sms, or telepon langsung nyari peserta. Urusan tempel menempel brosur juga humas kerjaannya. Liat aja tuh, brosur yang tertempel dimana-mana. Biang keroknya si manusia Humas meskipun yang geraknya panitia lain. Subhanallah, berkat humas juga acara ini jadi super meriah bin ajaib.

Konsumsi. Siapakah masternya? Jreng...jreng. ini dia wanita berkalung senyum.  Masya Allah, 24 jam senyum melulu. Nur Hasanah yang diketuai oleh Fanny Tasyfia Mahdi. Aku kenal Kak Sanah sejak 1.5 tahun yang lalu. Makin akrab sekarang jadinya. Banyak hal yang aku pelajari dari beliau. (1) Gak pernah mengeluh dalam segudang aktivitas, (2) senyum setiap saat, (3) Pede abis,   (4) gak pake sombong, sesiapa pun tak terbatas usia semua diajak ngomong, ingat banget, beliau ngajak ketemuan di Hutan Kota, eh rupanya ini pertama kali kesitu. Parah banget, aku, kak Indah, dan kak Sanah sama-sama hp lobet. Gagal selfie. Jeuh, tiba-tiba nyari orang ngajak kenalan trus selfian sama hp si orang baru itu. (5) gak sanggup guek jabarin lain. Gak muat buku curhat.
Bidang konsumsi paling disibukkan saat mendekati hari-H. Intinya peserta bisa menikmati makan siang dan snack pake senyum semriwing. Mankyus poko ee. Tenkiu kak Sanah, kak Fanny, dan segenap panitia lainnya.

Alhamdulillah dua acara ini lancar, mulus, sukses, keren, dan sedikit rempong. Haha... Hari Sabtu, sempat menimbul ketakutan yang mendalam. Gimana kalau tidak ada peserta. Subhanallah tanpa disangka, ternyata peserta membludak. Penuh. Dan diakhiri dengan makan siang bareng di bawah pohon rindang, anginnya juga sepoi sekali. Minggu apalagi, tak disangka pesertanya buanyak juga. Mungkin orang-orang dapat hidayah tengah malam untuk mengikuti workshop dan launcing buku ini. Abis, pemateri dan panitia nya keren. Sayang dilewatkan.

Nah, yang tak kalah lelahnya. Helka selaku sekretaris guek. Ada juga Nita yang menjabat sebagai bendahara. Rempong banget, hitung-hitung duit melulu. Gak boleh boros. Super hemat dech pokonya. Haha, yang pasti ini demi kepentingan dan kesuksesan bersama. Atas kerja keras kalian, Ibu Ketupat anugerahkan kalung bermata giok buat kalian semua. Gioknya boleh diambil di depan Rumcay, eh minta izin dulu sama tukang bangunannnya ya. Ntar dikirain kalian mau bangun rumah juga. Hehe

Untuk Abu alias Rahmatul Idris alias Rahmad Idris alias R.H. Fitriadi, bang Sayid Fadil Asqar, Bang Ferhat Muchtar, Bu cut Januarita, Kak Elfira Syuhada, Kak Nuril Annisa, Bang Khalis, Kak Syarifah Aini, Kak Riza, Kak Liza Fathia, Kak Fida dan Kak Eki yang udah bantu doa, Bang Ibnu, Kak Ade, Kak Mala Kak Isni yang sudah berlabuh ke negeri Malaya, kak Junaida, Bang Dama, bang Riazul,  bang Muarif, Aula dan Ira juga bantu doakan dari tempat KKN, kak Husna yang sering tanya-tanya. Pokonya untuk semua pendukung yang telah menyukseskan acara hebat penuh gemilang in. Terima kasih sebesarnya untuk Ibu Ketupat, Astina R, yang telah bersedia mengorbankan penelitian, pekerjaan, tidur siang, lupa makan, cuci baju tengah malam, dan banyak lagi lainnya. Untuk semua yang gak tersebut kan namanya
GOMAO..:)   

astina ria

Phasellus facilisis convallis metus, ut imperdiet augue auctor nec. Duis at velit id augue lobortis porta. Sed varius, enim accumsan aliquam tincidunt, tortor urna vulputate quam, eget finibus urna est in augue.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar