antara aku dan dia



Flp…? Pop pop pop… astagfirullah, ada apa ya kak? Tanyaku pada seorang wanita muda yang duduk di sebelahku.
Ada yang lempar batu ke keca bus. Matanya terus mengitip ke jendela mobil.
Siapa yang lempar kak?
OTK, mereka mengendarai sepeda motor terus langsung kabur.
oh..itu namanya DB kak alias deritanya bus.. jawabku sambil tersenyum.
Suasana dalam bus jadi ramai. Semuanya berlomba-lomba bicara. Sementara supir bus masih tetap tenang dan terus mengemudi.
Flp? Bukanya itu untuk tulis-tulis? Gumamku dalam hati sambil terus menggesek-gesek tombol ponsel. Wah, aku jadi ingat dengan kata-katanya pak Jonru. Jangan pernah menunda jadi orang sukses, jangan tunggu pintar baru menulis dan jangan tunggu ada waktu kalau mau menulis. Hebat ya beliau. Mereka aja bisa jadi penulis, terus aku gimana?
Dek, ngomong? Kak siska Tanya padaku karna heran, kok ada ya orang normal ngomong sendiri, senyum-senyum sendiri, ketawa sendiri Cuma karna lihat FB, gak aneh sih. Tapi masalahnya sekarang uda jam setengah 3 malam, terus penumpang lain udah tidur semua kecuali dia dan supir bus.
Hehe..iya kak, lho kok bangun kak?
Gimana gak terbangun, adek sih ribut kali. Kalo ketawa dalam hati saja jangan pake suara.
Kak tau gak?
Gak tau.
Maksudnya, kak siska tau gak apa itu flp?
Kan uda di bilang gak tau, emang apa itu flp?
Walah kakak ini wong deso atau wong terlalu kota toh? Flp aja gak tau. Padahal uda terkenal banget loh.
Gini lho kak, flp ada buat OR, terus aku ini pingin kali ikut, tapi tulisanku jelek, seumur hidup belum pernah tulis cerpen, Cuma sering ikut workshop dan bedah buku aja.
Oia kak, Aku pernah dapat materi tentang rahasia terbesar orang sukses menulis loh. Yang pertama itu kalou mau menulis jangan pake otak kiri, karena otak kiri itu suka menganalisis, berpikir, dan mempertimbangkan banyak hal. Belum pun nulis udah banyak pertimbangan, banyak berfikir, gak punya ide atau apalah. Nah, yang ini baru hebat kak. Menulis itu gunakan otak kanan, karena otak kanan itu penuh dengan kreatifitas, spontan, dan suka dengan kebebasan tanpa peduli dengan aturan apapun. Jadi, kalo kita mau mulai menulis, harus gunakan otak kanan dulu terus baru otak kiri. Gitu kak?
Ehm,,,,jawabnya dalam tidur.
Kak, jadi… terus aku ngomong panjang lebar selebar jalan ini kakak gak dengar? aku bertanya padanya sambil menatap ke wajah beliau.
Sabar…sabar, astagfirullah. Pantesan sekarang uda jam setengah 4 subuh. Udah pada ngorok pun orang-orang. Uda sampe mana ya? Ah, bodo… tidur dulu ah.. bismillahirahmanirrahim bismika Allahumma wabismika amut.

Simpang komodor….simpang komodor…!!!! Teriak kenek bus.
Saya bang…!!!
Makasi bang.
Assalamualaikum, bapak uda sampai, jemput ya? Aku telepon orang tua untuk menjemputku di simpang komodor…
huuffff dingin, masih jam 5 subuh.
Pak, bapak sini… teriak aku panggil bapak.
Uda lama sampek? Kenapa baru telepon. Seharusnya 5 menit sebelum sampai  telepon bapak terus.
Iya pak. bapak tau flp gak?
Gak. Jawab ayahku dengan santai.
Pak, kalo kita gabung ke flp, kita bisa jadi orang hebat lho pak. Bapak mau kan lihat anaknya jadi orang hebat, sukses, apalagi terkenal pak.
Bapak, stop..!!! teriak aku.
Astagfirullah, ada apa? Bapak terkejut dan memberhentikan keretanya dengan tiba-tiba.
Hp, hp jatuh bpk, flp, flp ku hilang. Bapak gimana ne? flpnya.. ya Allah tolong. Habis riwayatku. cukup sudah harapanku. Aku segera loncat dari kendaraan dan mengambil hp yang sudah hancur lebur di telan aspal.
Baterainya mana pak? Banterainya hilang. Pak, flp  flp.
Ini baterainya, di tunjukkan baterai itu kepadaku.
Alhamdulillah terima kasih bapak. Flpku kembali. Pak, kok hpnya gak mau hidup? Tanyaku sambil meneteskan air mata.
Sabar, ya udah pulang dulu. Mama uda tungguin di rumah. Shalat subuh dulu udah waktunya. Nanti aja di bawa ke bengkel.
Nasehat bapak.
Lho kok ke bengkel? Iya pak. Jawabku dengan suara lesu.
Tidur dulu, nanti saja pikirin lagi. Gak capek apa naik bus.
Iya mak, tapi masa depanku ada di hp mak.
Sudah, biarkan saja dia mak. Bilang bapak sama mama
Mak, jam 8 uda buka konter kan? Tanyaku dengan nada keras
Gak tau mama, coba saja nanti kesana.
Alhamdulillah udah jam 8, mak pak pergi dulu ya.
Sarapan dulu
Nanti saja, hp lebih penting.
Itu tokonya uda buka. Assalamualaikum bang, bang betulkan hp saya ya? Jatuh tadi pagi terus gak mau hidup lagi. Masalahnya ada masa depan di dalam hp.
Iya

2 jam kemudian, alhamdullah siap juga ini hp. Flpnya… Alhamdulillah masih bisa. Masa depan masih ada harapan.
Loh kok, kan kalo hp rusak masih ada laptob untuk lihat pengumuman flp. Kok baru terpikir sekarang ya.



astina ria

Phasellus facilisis convallis metus, ut imperdiet augue auctor nec. Duis at velit id augue lobortis porta. Sed varius, enim accumsan aliquam tincidunt, tortor urna vulputate quam, eget finibus urna est in augue.

Tidak ada komentar:

Posting Komentar